Senin, 09 April 2012

INJEKSI INTRAMUSKULER



” INJEKSI INTRAMUSKULER ( IM )”


Oleh:
1.1 Reguler
I PUTU ROBBY SAPUTRA                         ( P07120011005 )
I MADE ADI GUNAWAN                            ( P07120011009 )
I PUTU JUNIARTHA SEMARA P              ( P07120011014 )
I PUTU ARNAWA                                         ( P07120011026 )




POLTEKKES KEMENKES DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
2012












” INJEKSI INTRAMUSKULER ( IM )”


A.  PENGERTIAN
Injeksi intramuskuler ( IM ) adalah pemberian obat / cairan dengan cara dimasukkan  langsung ke dalam otot (muskulus). Lokasi penyuntikan dapat dilakukan pada daerah paha (vastus lateralis) dengan posisi ventrogluteal (posisi berbaring), dorsogluteal (posisi tengkurap), atau lengan atas (deltoid).

B. TUJUAN
1.      Melaksanakan fungsi kolaborasi dengan dokter terhadap klien yang  yang diberikan obat secara intra muskulus (IM)
2.      Memasukkan sejumlah obat pada jaringan otot untuk diabsorbsi.


C. PERSIAPAN

v Indikasi
Bisa dilakukan pada pasien yang tidak sadar dan tidak mau bekerja sama   karena tidak memungkinkan untuk diberikan obat secara oral, bebas dari infeksi, lesi kulit, jaringan parut, tonjolan tulang, otot atau saras besar di bawahnya.
   v  Kontra indikasi
Infeksi, lesi kulit, jaringan parut, tonjolan tulang, otot atau saraf besar di bawahnya.
   v  Hal-hal yang perlu diperhatikan :
1.      Tempat injeksi.
2.      Jenis spuit dan jarum yang digunak
3.      Infeksi yang mungkin terjadi selama injeksi.
4.      Kondisi atau penyakit klien.
5.      Obat yang tepat dan benar.
6.      Dosis yang diberikan harus tepat.
7.      Pasien yang tepat.
8.      Cara atau rute pemberian obat harus tepat dan benar.
   v  Alat dan bahan
1.      Sarung tangan 1 pasang
2.      Spuit dengan ukuran sesuai kebutuhan
3.      Semprit dan Jarum steril 1 (21-23G dan panjang 1 – 1,5  inci untuk dewasa; 25-27 G dan panjang 1 inci untuk anak-anak)
4.      Bak spuit 1
5.      Kapas alkohol dalam kom (secukupnya)
6.      Perlak dan pengalas
7.      Obat sesuai program terapi
8.      Bengkok 1
9.      Buku injeksi/daftar obat

D.    CARA KERJA
1.      Siapkan peralatan ke dekat pasien
2.      Pasang sketsel atau tutup tirai untuk menjaga privasi pasien
3.      Cuci tangan
4.      Gunakan sarung tangan
5.      Kaji adanya alergi
6.      Mengidentifikasi pasien dengan prinsip 5 B (Benar obat, dosis, pasien, cara pemberian dan waktu)
7.      Memberitahukan tindakan yang akan dilakukan
8.      Letakkan perlak dan pengalas dibawah daerah yang akan di injeksi
9.      Posisikan pasien dan bebaskan daerah yang akan disuntik dari pakaian pasien
10.  Mematahkan ampula dengan kikir
11.  Memakai handscoon dengan baik
12.  Memasukkan obat kedalam spuit sesuai dengan advice dokter dengan teknik septic dan aseptic
13.  Menentukan daerah yang akan disuntik
·         Pada Daerah Lengan Atas (Deltoid)
·         Pada Daerah Dorsogluteal (Gluteus Maximus)
·         Pada Daerah Paha Bagian Luar (Vastus Lateralis)
·         Pada Daerah Paha Bagian Depan (Rectus Femoris)
14.  Memasang pengalas dibawah daerah yang akan disuntik
15.  Desinfeksi dengan kapas alcohol pada tempat yang akan dilakukan injeksi.
16.  Mengangkat kulit sedikit dengan ibu jari dan jari telunjuk tangan kiri (tangan yang tidak dominant)
17.  Tusukkan jarum ke dalam otot dengan jarum dan kulit membentuk sudut 90o
18.  Lakukan aspirasi yaitu tarik penghisap sedikit untuk memeriksa apakah jarum sudah masuk kedalam pembuluh darah yang ditandai dengan darah masuk ke dalam tabung spuit (saat aspirasi jika ada darah berarti jarum mengenai pembuluh darah, maka cabut segera spuit dan ganti dengan spuit dan obat yang baru). Jika tidak keluar darah maka masukkan obat secara perlahan-lahan
19.  Tarik jarum keluar setelah obat masuk (pada saat menarik jarum keluar tekan bekas suntikan dengan kapas alcohol agar darah tidak keluar)
20.  Lakukan masase pada tempat bekas suntikan (pada injeksi suntikan KB maka daerah bekas injeksi tidak boleh dilakukan masase, karena akan mempercepat reaksi obat, sehingga menurunkan efektifitas obat.
21.  Rapikan pasien dan bereskan alat (spuit diisi dengan larutan chlorine 0,5% sebelum dibuang)
22.  Lepaskan sarung tangan rendam dalam larutan chlorine
23.  Cuci tangan




DAFTAR PUSTAKA
Groves,M.J.Parenteral Technology Manual. Second Edition.Interpharm Press.
13. ISFI.(2004). ISO Indonesia, Volume 39-2004. Jakarta: PT Anem Kosong Anem (AKA)
Parrot, L.E., (1971), Pharmaceutical Technology Fundamental Pharmaceutics, Burgess Publishing Co, USA.
Priharjo, Robert.1995.Tekhnik Dasar Pemberian Obat Bagi Perawat.Jakarta:EGC
Tjay, T.H. (2000).Obat-obat Penting Edisi V. Depkes RI. Jakarta.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar